Kubisniskan Warisan Keluarga

Kurasakan pudar dalam hatiku...
Rasa cinta yang ada untuk dirimu...
Ku lelah....
Klik..., diam. Sepi lagi. Lanjut tidur lagi. Zzz...zzz...
Kurasakan pudar dalam hatiku...
Rasa cinta yang ada untuk dirimu...
Ku lelah.... dengan semua yang ada...

Aduuhhh,,, ganggu banget sich nih hape. Gw lempar jg loe, ga tw apa kalo gw lagi tidur. Hadeuuhhh...,, mau ga mau dalam kondisi setengah sadar karena sebagian roh gw belum kembali, mereka tadi minta izin untuk jalan-jalan ke mall, dan sudah gw izinkan. Berdasarkan perjanjian gw sama mereka bahwa mereka harus kembali pukul 16.00 wib tepat. Tapi kalo memang jalanan macet, mereka gw izinin untuk telat sedikit aja.

Oleh karena itu, saat ini yang menemani gw mengangkat hape yang sedang berisik amat itu adalah sebahagian roh yang lain, yang tadi mereka sakit perut (gara-gara salah makan, disuruh makan snack eh,, malah mereka makan snake, gara-gara ga ikutan les Inggris,, hadeuuhh) sehingga ga ikutan ke mall. Nach, bersama roh yang belum sepenuhnya lengkap itulah, gw melirik ke layar hape gw yang keluaran terbaru (baru di keluarkan ketika itu perusahaan baru berdiri) dari merk paling terkenal sejagat raya. Dan sedikit informasi bahwa saat ini perusahaan handphone gw itu sudah berdiri selama 15 tahun lebih. Jadi, bisa loe bayangkan kan betapa antiknya handphone gw.

Rossa masih meraung-raung, gw hentikan raungannya secara paksa. Saat itu yang ada dalam pikiran gw, suara rossa memang bagus tapi alangkah lebih bagus lagi kalau dia diam saja saat ini. Jadi, ya gw paksa saja dia berhenti bernyanyi, diganti dengan suara gw yang merdu bin syahdu bak puluh perindu yang patah di tiup angin.

Hallo...
Hahahahahha...,, tidur loe? Hari gini masih tidur, loe pikir nech dunia milik moyang loe sehingga loe tidur-tidur aja. Sini loe, gw baru dapat warisan nech.
Klik. Tut..tut..tut...
Putus.
Begitu gw mendengar kata warisan, seluruh roh gw berkumpul, lengkap dan sempurna. Mereka emang paling senang kalo diajak makan gratisan, makanya langsung balik semua padahal jam dinding masih menunjukkan pukul 15.45 wib. Dengan secepat kilat, seperti maling jemuran yang dikejar warga gw melompat ke kamar mandi, yang kebetulan letaknya memang sebatas mata memandang.

Selesai mandi, gw langsung siap-siap. Bayangan makan-makan enak karena si Hitlor (nama ini diadopsi dari Hitler si tokoh Nazi yang jadi favorite nenek moyangnya yang ngakunya dari bangsa Arya) yang menelpon tadi baru aja dapat warisan membuat aktivitas berpakaian gw jadi sedikit lebih cepat dari biasanya. Kali ini gw menghabiskan waktu sekitar 13 menit 12 detik untuk ritual yang satu ini. Padahal, biasanya gw menghabiskan waktu 60 menit ditambah 5 menit plus 60 detik setengah. Begitulah...,,, sampe-sampe cermin di kamar gw harus sering diganti gara-gara pecah karena dilemparin batu sama tetangga. (maklum ajalah, di negeri gw sedang mewabah penyakit yang luar biasa ganasnya, demam batu namanya).

Pukul 16.15 wib gw sudah berada tepat di depan muka si Hitlor yang sedang cengengesan karena merasa menjadi orang paling sukses di dunia. Bahagianya luar biasa, giginya yang tonggos, dipamerin, ngalah-ngalahin festival batu yang sedang berlangsung. Dia senang bukan kepalang karena berhasil bangunin gw dari tidur gw yang seperti putri aurora itu. Apa?? Kalian ga tw siapa putri Aurora? Itu loh..,, yang suka tiduran di emperan toko, tapi malah marah kalau di usik sama si pemilik toko, yang pada akhirnya, si pemilik toko yang harus menyingkir ke pesisir karena lupa bawa sisir. Hehehe

Tanpa ba bi bu dan a i u, apalagi ca ci cu,, gw langsung interogasi dia dengan sangat bersemangat seperti seorang polisi yang lagi happy karena berhasil membekuk buronan yaitu seorang pejabat kelas kakap yang ketangkap mobil patroli malam garnizun. (ini kelas kakap atau kelas udang ya?) pertanyaan pertama gw ke Hitlor, “loe dapat apa aja warisan dari kakek loe”? sebenarnya, dalam hati gw juga heran, kakeknya si Hitlor ini sudah meninggal sekitar 20 tahun yang lalu, koq baru sekarang ya warisannya dibagi? Ntah lah..,, gw ga mau ambil pusing karena itu urusan keluarga orang. Iya orang loh, beneran orang, bukan monyet yang dikutuk jadi orang, tapi beneran orang beneran. Hihihi....

Melihat Hitlor Cuma diam saja dan masih saja senyam senyum kayak otak mesum, gw perkeras lagi suara gw (rencananya mau pinjam pengeras suara mesjid). Lorrr....,,, loe dapat apaaa???? Loe dengar gw ga sich? Hmm,,, tenang mi..,, loe makan aja dulu, gw udah pesanin nasi goreng spesial untuk loe. Gw melirik ke meja, ada 2 piring nasi goreng (yang sepiring sudah hampir ludes) dan 2 gelas air putih. Itu rupanya yang membuat dia ga menjawab pertanyaan gw dari tadi, mulutnya penuh sama nasi goreng, udah kayak kebo sedang memamah biak. Hati gw kembali bicara, “nech orang, makannya banyak banget, tapi koq badannya ga pernah lebih dari 45 kg ya?” ada apa dengan dia?

Koq nasi gorengnya ga ada lauk apa-apa lor? Loe bilang spesial tadi?

Iya mi, gw pesan yang paling spesial tadi, tapi sangking spesialnya mereka (penjual nasi goreng-red) sampai-sampai ga tau mau di pakein lauk apa. Jawab si hitlor dengan santainya.

(Gedubrak...) loe makan aja dech lor, gw lagi diet nech. Hitlor langsung terbahak-bahak,, apaaa?? Loe diet? tanya dia. Iya lor, gw diet kalo nasi gorengnya Cuma nasi doank. Hahaha....

Setelah ngobrol ngalor-ngidul, akhirnya kembali ke pembahasan warisannya si Hitlor. Kali ini muka hitlor berubah serius (muka seperti ini, jarang sekali terjadi, kecuali ketika ayam peliharaannya minta kawin, saat itu, Hitlor bingung karena dia sendiri belum kawin). Mi..,, akhirnya Hitlor buka suara (bukanya pake kunci inggris,, eh linggis kalau tidak salah).

Hitlor  : Ternyata warisan keluarga gw banyak banget katanya.
Gw      : (semakin serius tanggapinya) trus, apa-apa saja lor?
Hitlor  : tanah semua mi, ada beberapa hektar. Kakek gw mewariskan tanah yang luasnya hampir seluas kampung gw untuk anak-anaknya.
Gw      : wow,,, keren banget ya lor? Eh, tapi koq muka loe sedih gitu dapat warisan sebanyak itu?
Hitlor   : hmm,,, hahahahahaha
(tiba-tiba Hitlor tertawa keras setelah menarik nafas panjang). Gw semakin bingung. Apa?? Kalian bingung juga? Sama donk kita. Eh, ga boleh bingung, kemarin ayam tetangga mati gara-gara ditabrak mobil.
Hitlor kembali melanjutkan setelah terdiam sejenak.
Hitlor  : loe tau ga mi,, anak-anak kakek gw itu kreatif-kreatif banget. Jiwa bisnisnya luar biasa.
Gw      : waah..,, keren banget keluarga loe ya lor. Kakek loe berhasil mendidik anak-anaknya sampai seperti itu.
Hitlor  : iya mi, berhasil banget. Sangking berhasilnya, tanah warisan kakek gw yang luasnya hampir seluruh kampung itu... (hitlor terdiam)
Gw      : tambah berlipat-lipat ya lor?
Hitlor  : tanah yang hampir seluas kampung itu,,, tinggal sepetak disudut kampung. Dan...,, yang sepetak itu adalah tanah kuburan. Itulah warisannya mi. Kreatif dan punya jiwa bisnis yang tinggi banget anak-anak kakek gw kan??? Hahahahaha
Gw      : kampret loe lor...,, haahaha. Gw pikir loe udah kaya mendadak.
Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments